Parlemen baru dibuka sangat mirip dengan yang lama, menghadapi masalah yang sama
All Politics stories

Parlemen baru dibuka sangat mirip dengan yang lama, menghadapi masalah yang sama

OTTAWA – Anggota Parlemen kembali ke House of Commons hari ini untuk pertama kalinya dalam lima bulan.

Ini adalah Parlemen baru yang terlihat hampir identik dengan yang lama, setelah pemilihan 20 September yang hanya melihat segelintir kursi berpindah tangan dan memberi Liberal Justin Trudeau minoritas kedua berturut-turut mereka.

Dan itu menghadapi banyak masalah yang sama: pertempuran berkelanjutan melawan COVID-19, membangun kembali ekonomi yang babak belur, perubahan iklim, rekonsiliasi Pribumi.

Ini kemungkinan juga akan menghadapi perpecahan partisan yang serupa, dengan Konservatif menentang keras sebagian besar inisiatif Liberal, memaksa pemerintah untuk mengandalkan terutama pada NDP dan kadang-kadang Blok Quebec untuk meloloskan undang-undang dan bertahan dari mosi tidak percaya.

Sidang dibuka hari ini dengan pemilihan Ketua baru, dilanjutkan dengan pidato dari takhta yang disampaikan oleh Gubernur Jenderal Mary Simon di Senat pada hari Selasa.

Anggota parlemen Liberal Anthony Rota, Pembicara sepanjang sesi terakhir, secara luas diperkirakan akan memenangkan pemilihan ulang setelah dengan cekatan berhasil mengarahkan Commons melalui tiga gelombang pertama pandemi COVID-19 dengan format hibrida baru yang memberi anggota parlemen pilihan untuk berpartisipasi secara virtual. dalam prosiding.

Tapi pemilihan Ketua, di mana anggota parlemen memberikan suara peringkat, tidak dapat diprediksi. Rota melawan tiga anggota parlemen Konservatif – Marc Dalton, Chris d’Entremont dan Joel Godin – serta sesama anggota parlemen Liberal Alexandra Mendes dan Demokrat Baru Carol Hughes, keduanya menjabat sebagai wakil pembicara di sesi terakhir.

Anggota parlemen Hijau veteran Elizabeth May juga mencalonkan diri tetapi dia mengatakan dalam sebuah wawancara hari Minggu bahwa dia benar-benar yakin Rota layak untuk dipilih kembali. Sebagai seorang kandidat, bagaimanapun, dia dapat membuat pidato lima menit, yang ingin dia gunakan untuk menarik perhatian pada apa yang dia anggap sebagai kesalahan besar oleh berbagai Pembicara selama 40 tahun terakhir: membiarkan cambuk partai mendikte siapa yang akan berbicara dalam pemilu. Commons, menyerahkan wewenang Pembicara untuk memilih siapa yang akan dikenali.

Hanya anggota parlemen yang berada di DPR yang dapat memilih Ketua.

Tapi setelah itu, DPR harus memutuskan apakah akan melanjutkan duduk hibrida. Liberal, Demokrat Baru, dan Hijau sangat mendukung kelanjutan format hibrida tetapi Konservatif dan Blok ingin Commons sepenuhnya kembali ke proses tatap muka yang normal.

Karena tidak ada suara bulat tentang bagaimana untuk melanjutkan, masalah ini kemungkinan harus dilakukan pemungutan suara akhir pekan ini.

Pembicara baru juga harus segera menghadapi tantangan Konservatif terhadap keputusan dewan ekonomi internal, badan semua partai yang mengatur DPR, untuk mewajibkan siapa pun yang memasuki kawasan Commons untuk divaksinasi sepenuhnya terhadap COVID-19.

Masalah status vaksinasi anggota parlemen Konservatif, yang mengganggu Pemimpin Erin O’Toole melalui kampanye pemilihan dan seterusnya, mendapatkan urgensi baru selama akhir pekan ketika anggota parlemen Quebec Tory Richard Lehoux didiagnosis dengan COVID-19 meskipun telah divaksinasi sepenuhnya.

Lehoux telah menghadiri retret kaukus tatap muka dua hari akhir pekan lalu dan, di bawah pedoman kesehatan masyarakat yang menurut partai akan diikuti, itu bisa berarti rekan yang tidak divaksinasi harus mengasingkan diri.

Sementara semua pihak lain mengatakan semua anggota parlemen mereka divaksinasi penuh, O’Toole secara konsisten menolak untuk mengatakan berapa banyak anggota parlemennya yang belum menerima dua tembakan. Dia hanya mengatakan bahwa semua 119 Konservatif akan dapat memasuki Commons, karena mereka diimunisasi atau memiliki pengecualian medis.

Tetapi pemimpin DPR pemerintah Mark Holland hari Minggu menyarankan bahwa Commons perlu mengadopsi sistem untuk memverifikasi validitas pengecualian medis yang diklaim oleh sejumlah anggota parlemen Konservatif yang tidak diketahui.

Agenda legislatif berjanji untuk dikemas, dengan kaum Liberal telah berjanji dalam platform pemilihan mereka untuk memperkenalkan atau memperkenalkan kembali setidaknya delapan RUU dalam 100 hari pertama dari mandat ketiga mereka. Commons dijadwalkan untuk duduk hanya 24 hari sebelum jam 100 hari habis pada 3 Februari.

Pemerintah juga berencana untuk memperkenalkan dua RUU yang tidak termasuk dalam platform yang diharapkan dapat disahkan dengan cepat: satu menerapkan manfaat baru yang lebih bertarget yang ditujukan untuk individu dan sektor, seperti pariwisata, yang paling terpukul oleh pandemi, yang lain bertujuan untuk mengkriminalisasi pelecehan. dan intimidasi terhadap petugas kesehatan.

Tapi karena mereka hanya memegang minoritas kursi, kaum Liberal tidak bisa serta merta mengontrol agenda. Partai-partai oposisi memiliki prioritas mereka sendiri yang ingin mereka dorong.

“Konservatif siap untuk kembali ke Parlemen dan fokus mengamankan masa depan ekonomi Kanada. Ini termasuk mengatasi krisis inflasi Justin Trudeau dan kekurangan tenaga kerja,” kata pemimpin Dewan Konservatif Gerard Deltell.

“Setelah Justin Trudeau menunda agenda legislatifnya dengan pemilihan yang tidak perlu, terserah padanya untuk mengembangkan pendekatan kolaboratif di Commons yang mencakup perspektif semua pihak.”

Sementara itu, Pemimpin Blok Yves-Francois Blanchet telah mengancam untuk “melepaskan api neraka” atas formula saat ini untuk menggambar ulang peta pemilihan negara untuk memperhitungkan pergeseran populasi, yang akan mengakibatkan Quebec kehilangan satu kursi.

Dia memberi isyarat bahwa Blok juga akan menekan pemerintah untuk membayar tambahan $28 miliar dalam pembayaran transfer tahunan tanpa syarat ke provinsi untuk perawatan kesehatan, seperti yang diminta oleh perdana menteri.

NDP, yang kemungkinan besar akan menjadi mitra dansa utama Partai Liberal, juga ingin melihat lebih banyak transfer kesehatan dan kemajuan di bidang farmasi dan perawatan gigi. Demokrat baru juga bermaksud untuk menekan pemerintah untuk membalikkan keputusannya untuk mengakhiri manfaat pandemi darurat, memastikan orang ultra kaya membayar bagian pajak yang adil, dan mengambil tindakan yang lebih agresif terhadap perubahan iklim.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 22 November 2021.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : keluaran hk tercepat